Pavement: Greatest. Indie-est. Band. Ever.

Pavement telah menghasilkan bunyi-bunyian slacker terbaik dan paling berpengaruh pada 90an, mengundang banyak sekali komentar kritik sepanjang perjalanan musikal mereka. Kini, satu dekade setelah pertunjukan terakhir mereka, Stephen Malkmus dan teman-teman se-band nya sekali lagi akan beraksi. Chuck Klosterman memberi salut pada mereka

Oleh Chuck Klosterman

Maret 2010

pavement circa 1993

“Saya kira Anda tidak suka olahraga, kan?” Inilah yang Stephen Malkmus – si arsitek Enigmatik Pavement- tanyakan kepada saya ketika dia duduk di restoran Thailand-sandwich, menunggu bacon-nya. Dia membolak-balik santai sebuah koran alternatif lokal Portland Trail Blazers yang menampilkan Greg Oden pada cover, itu sehari sebelum Thanksgiving, jadi patella Oden masih belum meledak. Malkmus Sepertinya Sedikit (tapi tidak secara khusus) terganggu, Orangtua istrinya ada di kota untuk liburan, dia hanya menghabiskan sembilan puluh menit terakhir di pesta sekolah untuk putrinya 6 tahun, dan sekarang dia harus menghabuskan dua jam dengan Beberapa orang bodoh yang mungkin tidak tahu mengapa Greg Oden menarik. Dia terus menunduk ketika ia berbicara. Pada saat ini, Stephen Malkmus terlihat sangat seperti Stephen Malkmus Bahkan jadi seperti Sarkasme. Bahkan, dia terlihat seperti orang yang memerankan Stephen Malkmus dalam sebuah film Cameron Crowe yang disalahpahami: tidak bercukur, memakai high-top Pony yang tidak lagi ada di pasaran, dan topi baseball-nya mempromosikan Silver Jews. T-shirtnya menampilkan logo Joggers, sebuah band Portland yang ketenaran terbesarnya adalah mengklaim disebutkan dalam cerita GQ tentang Stephen Malkmus makan di toko Thai-sandwich. Restoran ini berisik, jadi awalnya saya salah mendengar pertanyaannya. Dia bertanya lagi.

“Saya katakan, saya kira Anda tidak suka olahraga.” Saya katakan padanya Bahwa saya suka olahraga. Saya katakan padanya Itu-Jujur, Saya mungkin lebih memenuhi syarat untuk berbicara tentang olahraga dengan rahim daripada saya berbicara tentang Pavement dengan rahim. Segera, semuanya berubah. Dia tidak lagi jengkel, kecuali ketika saya sarankan Greg Olden Itu Mungkin tidak lebih baik dari Erick Dampier. Selama empat puluh lima menit berikutnya, Kami membahas tim fantasi kita masing-masing, nonstop. Saya tidak bisa melebih-lebihkan derajat Malkmus menikmati olahraga fantasi, ia Sepertinya lebih suka hal itu daripada musik. Tim football fantasi nya hancur oleh hilangnya Ronnie Brown karena cedera, tapi dia tetap tinggal dalam perburuan playoff dengan mengambil Wide receiver Viking, Sidney Rice. (“Anda Bisa saja segera tahu dia akan menjadi orangnya Favre.”) Pemain paling produktif di tim NBA nya Pacers adalah forward Danny Granger yang kurang publikasi, tapi dia lebih puas tentang mencuri Nets ‘Chris Douglas-Roberts off. Malkmus tidak menonton NHL, namun ia masih ikut serta dalam liga hoki fantasi. Dia pria semacam itu. Saya bahkan tidak mencoba untuk berbicara tentang sekitar rahim bisbol rotisserie.

Hampir setelah satu jam berlalu, saya menyadari kita harus mulai berbicara tentang musik, sebagian karena itulah motif untuk cerita ini tetapi kebanyakan karena Pavement adalah band yang layak dibicarakan. Kami meninggalkan restoran dan masuk ke Audi nya, ia menggulung rokok dengan merek tembakau Belanda Samson. Saya melihat Malkmus tidak mengenakan sabuk pengaman, juga tidak memberitahu saya untuk memakai sabuk pengaman saya. Segera saya merasa lebih nyaman.

Rencana awalnya adalah untuk bertemu di rumah Malkmus dan berbicara tentang show-show reuni Pavement yang akan datang, empat show terjual habis di New York dua belas bulan penuh sebelumnya. (Tur Dunia dimulai di seluruh dunia bulan ini di Selandia Baru.) Malkmus bertemu saya di pintu depan dan berkata, “Oke, inilah rencana baru yang saya yakin Anda bisa memakluminya.. Putri saya ada acara Thanksgiving Feast di sekolah, benar dan saya? saya akan pergi ke sana selama satu jam. Apakah Anda suka kopi Sebenarnya,? itu tidak masalah. Saya akan menemui Anda di sebuah kedai kopi satu jam lagi.” Dia memberi saya arah ke kedai kopi, dan Itulah kemana saya akan pergi. Sepertinya Malkmus sangat terbiasa dengan orang-orang mengatakan apa yang harus dilakukan, dia sopan, tapi ia Berbicara dengan jelas, dengan kalimat langsung. Ketika dia muncul di kedai kopi seratus menit kemudian, hal pertama yang dia bilang adalah, meskipun di sekolah ada thanksgiving-dia masih lapar. “Itu potluck,” katanya. “Saya tidak makan potluck.” Kami pergi ke tempat Thai, ia Membeli $ 9 bacon  sandwich-oriented.

Setelah Kita bicara tentang olahraga, aku mencoba membujuknya  untuk membawa saya kembali ke rumahnya. “Saat ini agak gila di sana,” katanya. “Mungkin tidak hari ini.” Kami Putuskan untuk pergi ke taman sebagai gantinya. Saya mencoba untuk berbicara tentang musik pada setelah sampai, tapi Malkmus ingin bicara tentang buku. Ia baru saja kembali dari sebuah festival di Belanda dan Belgia yang menampilkan musisi dan penulis, dan dia berbicara tentang ia melihat, Nick Kent (“Istri saya benar-benar mencintai buku Stonesnya ketika ia masih kuliah”), Denis Johnson (“Dia punya banyak untuk dibanggakan “), Jay McInerney yang agak mabuk (” Dia tampak persis seperti foto penulis nya. “) Malkmus suka gosip dari apa yang mungkin dibayangkan-dia tidak pernah kejam, tapi ia suka berbicara tentang bagaimana kepribadian seorang seniman adalah baik terpisah dan tidak dapat diputuskan dari bagaimana seninya dikonsumsi. Ia suka bicara tentang penulis seperti penggemar Pavement suka bicara tentang Pavement.

Ada masalah yang melekat ketika menulis tentang pavement: Orang-orang cenderung tahu apa-apa atau segala sesuatu tentang Mereka. Untuk sebagian besar orang, Mereka adalah sebuah band dengan nama yang lucu, satu minor hit MTV (1994 “Cut Your Hair”), dan banyak kredibilitas abstrak yang membuat orang yang marah di radio. Namun untuk jenis hyperintellectual, pengangguran yang tidak merasa aneh untuk membeli tiket konser setahun sebelumnya-dan orang yang akan membeli kumpulan gratest hits band bahkan jika mereka sudah memiliki semua albumnya, mereka adalah pengejawantahan estetika indie, “Rockband terbaik dari 90-an,” Menurut mantan kritikus Village Voice Robert Christgau. Mereka diingat sebagai pusat musik era lo-fi, penunjukan yang benar secara rohani, tapi secara teknis salah. ¹ Selama kurun waktu lima album dan sembilan ep, Pavement menjadi sebuah band yang mendefinisikan dekade, secara luas dianggap sebagai penting dan mengubah aturan main (antara mereka yang cukup peduli). Malkmus benar-benar menyadari hal ini. Kasus ini menjadi, saya kembali ke diskusi kita tentang Jay McInerney: Karena hampir semua orang sekarang mengakui McInerney sebagai seorang penulis yang dipengaruhi oleh longsoran salju kritik yang ia terima di tahun-tahun Setelah Bright Light, Big City, saya bertanya pada Malkmus apakah dia memiliki pengalaman sebaliknya: Apakah yang selalu dibilang sebagai jenius menjadikan Anda jenius? Apakah banyak orang yang ngotot mengatakan bahwa Slanted Enchanted itu brilian dan mengubah cara pandangnya atas lagu-lagu itu saat ini?

“Tentu saja iya, dalam hal tertentu, Tetapi tidak peduli berapa umpan balik positif yang Anda dapatkan, itu tidak cukup,.” Kata Malkmus. “Saya bukan orang yang dengan ketergantungan, namun sepertinya setiap review selalu bisa lebih baik. Dengan sesuatu seperti Slanted and Enchanted, suatu hal yang sangat tergantung waktu, bersama dengan fakta bahwa kekurangan nya adalah bagian besar dari apa yang membuatnya bagus, Ini tidak seperti album Radiohead, dimana semuanya bagus. Album kami tidak bagus secara seperti itu. Album kami adalah attitude dan style, semacam punk. Kami bagus seperti The Stroke. Saya pikir mungkin Slanted and Enchanted adalah album terbaik kami, hanya Karena itu kurang sadar diri dan memiliki energi yang tak dapat diulang. ”

1. Lo-fi adalah singkatan dari istilah-low fidelity, dan fidelity berarti bagaimana suara setia seperti dengan sumber aslinya. Sebenarnya, album dari band-band seperti Electric Light Orchestra dan Def Leppard memiliki fidelity yang jauh lebih rendah dari apapun yang dihasilkan pavement, seperti apa yang direkam tidak memiliki hubungan dengan apa yang hidup, bernapas Bisa terdengar seperti live band. Sebuah istilah yang lebih baik untuk pavement sebenarnya adalah mid-fi, Karena materi mereka jatuh di suatu tempat antara keaslian amatir dan konstruksi imajinatif. Tapi-seperti biasa realitas teknis selalu jarang dibahas dalam musik pop. Setiap kali orang normal mengatakan ia lebih suka musik lo-fi, itu berarti dia lebih memilih band-band seperti pavement: imperfect sound forevermore.

*taken from GQ

download file artikel orisinil:

Pavement-Greatest (pdf)

Pavement-Greatest (.doc)

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply